March 16, 2016

Mengenal Disleksia

Share artikel ini

Mengenal Disleksia #2:

Kesulitan membaca dan mengeja

Anak disleksia mengalami masalah fonologi (hubungan sistematik antara huruf dan bunyi), kesulitan ini bukan karena disebabkan oleh pendengaran, akan tetapi berkaitan dengan proses pengolahan input pada otak. Misalnya ia sulit membedakan antara ‘kopi’ dan ‘topi’ atau menyebut ‘helikopter’ sebagai ‘hekolipter’.

Saat membaca dengan lantang, ia cenderung menghiraukan tanda baca, atau berbicara secara lamban. Karena merasa sulit, ia lebih cepat memahami dengan mendengarkan daripada membaca.

Mengenal Disleksia #3:

Kesulitan membaca dan menulis

Saat anak masuk sekolah, ia akan mulai belajar membaca dan menulis. Anak disleksia kesulitan menulis dan membaca, karena ia mengalami kesulitan dalam mempelajari huruf, baik bentuk maupun bunyinya. Beberapa huruf seringkali tertukar, seperti ‘b’ dan ‘d’ dan ‘t’ dan ‘j’.

Kesulitan menulis ditunjukkan dengan lambat dan nampak berat, memegang alat tulis dengan cara aneh, atau sering mengalami kram tangan karena mencengkeram pensil terlalu kuat. Ia cenderung menghindari pekerjaan menulis.

(Visited 182 times, 2 visits today)
Share artikel ini

BERLANGGANAN NEWSLETTERS

Bergabunglah dengan Newsletter kami dan dapatkan tips dan artikel serta penawaran kursus terbaru


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *